Rapat Koordinasi pemutakhiran data pemilih, Jumat (20/12), di Kantor KPU Kab. Tasikmalaya (Foto: ZA)

SINGAPARNA, PPK-JTW – Sesuai dengan surat Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Tasikmalaya Nomor 299 tentang Pemutakhiran Data Pemilih dan Pencetakan DPT, Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Jatiwaras turut serta menghadiri rapat koordinasi para Operator Data Pemilih (ODP) PPK se-Kabupaten Tasikmalaya, pada Jumat siang (20/12), di Kantor KPU Kabupaten Tasikmalaya.

Rapat tersebut dihadiri oleh empat Komisioner KPU Kabupaten Tasikmalaya, yaitu H. Deden Nurul Hidayat, ST., MM (Ketua), H. Dadan Bardan, S.Ag (Anggota), Subhan Agung, S.IP, M.A (Anggota), Zamzam Zamaludin, SP, dan para OPD PPK dari 39 kecamatan. Sementara dari Kecamatan Jatiwaras sendiri diwakili langsung oleh Ketuanya, Zainal Alimin, S.HI., M.SI.

Menurut Ketua KPU Kabupaten Tasikmalaya, H. Deden Nurul Hidayat, ST., MM, dalam sambutannya, rakor ini diselenggarakan sebagai tindak lanjut dari Surat Edaran KPU RI Nomor 838 tahun 2013 tentang penyempurnaan DPT dan KPU Provinsi Jawa Barat Nomor 1219 tahun 2013 tentang pencetakan, penyempurnaan DPT, dan penyusunan Daftar Pemilih Khusus.

“Rapat ini diselenggarakan untuk menindaklanjuti atas edaran KPU Provinsi Jawa Barat Nomor 1219 dan KPU RI Nomor 838,” ujarnya mengawali prakatanya pada pertemuan tersebut.

Dalam rakor yang dipimpin Anggota KPU Kabupaten Tasikmalaya Divisi Program dan Data, Subhan Agung, S.IP, M.A ini membahas tiga agenda pokok, yaitu perbaikan data ganda, pembersihan data pemilih yang tidak memenuhi syarat (TMS) karena meninggal dunia, belum cukup umur, tidak dikenali, anggota TNI/Polri, dan pindah domisili, dan mekanisme penyusunan Daftar Pemilih Khusus (DPK).

Seperti pernah diberitakan sebelumnya, setelah penetapan DPT Perbaikan NIK tingkat nasional per 4 Desember 2013, DPT masih menyisakan 3,3 juta pemilih dengan NIK invalid/kosong, alamat dan tanggal lahir pemilih yang belum lengkap/nihil, dan sejumlah pemilih yang tidak memenuhi syarat. Karena itu, KPU RI mengeluarkan Surat Edaran Nomor 382 Tahun 2013 tentang Penyempurnaan DPT untuk menyikapi rekomendasi Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) yang disertai Jadwal Kerja dan Petunjuk Teknis (Juknis) penyusunan Daftar Pemilih Khusus (DPK).

Komisioner lainnya, H. Dadan Bardan S.Ag, menyebutkan, data ganda yang dikirim oleh KPU RI untuk Kabupaten Tasikmalaya mencapai 15.500.  Artinya, ada sekitar 7.750 pasangan data ganda pemilih. Sementara untuk Kecamatan Jatiwaras tak kurang dari 230 data ganda atau sekitar 115 pasangan data ganda. Perbaikan data ganda dan pembersihan data pemilih yang tidak memenuhi syarat ini harus diselesaikan paling lambat tanggal 25 Desember 2013.

Di samping itu, seperti yang telah disampaikan pula pada Tim Relawan Demokrasi Kabupaten Tasikmalaya yang sudah terbentuk beberapa hari sebelumnya, ia berharap:

“Tidak ada seorangpun yang tidak tahu Pemilu 9 April 2014. Tidak ada seorangpun yang mempunyai hak pilih tidak terdaftar di daftar pemilih. Tidak ada seorangpun yang terdaftar di daftar pemilih yang tidak hadir di TPS. Dan tidak ada seorangpun yang hadir di TPS tidak mencoblos atau surat suaranya tidak sah,” tegasnya.

Sementara untuk penyusunan Daftar Pemilih Khusus DPK), PPS dan PPK diberi waktu hingga 14 hari sebelum hari pemungutan dan penghitungan suara,  untuk kemudian ditetapkan oleh KPU Provinsi paling lama tujuh hari berikutnya.

Rapat ditutup dengan sesi tanya-jawab dari PPK ke KPU Kabupaten Tasikmalaya, di antaranya mengenai mekanisme perbaikan data ganda.

©2013 admin

Iklan